Kadin Duga Ada Motif Kepentingan Persaingan Usaha Soal Masalah Semen Indonesia

Kadin Duga Ada Motif Kepentingan Persaingan Usaha Soal Masalah Semen Indonesia

Jakarta, Beritakota Online- Polemik pro dan kontra yg terjadi terhadap pembangunan pabrik Semen Indonesia di Rembang, Jawa Tengah, dianggap lebih mengarah seperti ke persaingan usaha antar industri semen.

Selain itu, alasan dikabulkannya gugatan terhadap Semen Indonesia oleh Mahkamah Agung (MA) juga tampak membingungkan. Demikian pendapat dikemukakan Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Johny Darmawan, Selasa (1/11).

“Menurut saya, itu soal persaingan usaha saja. Kalau semua izinnya lengkap, dari Amdal sampai izin lingkungan, izin usaha, sudah dikeluarkan, kenapa tiba-tiba diributkan sekarang,” ujar Johny.

Sebelumnya MA pada tanggal 5 Oktober lalu telah mengabulkan gugatan izin lingkungan yang dilakukan sekelompok mengatasnamakan masyarakat Rembang bersama LSM terhadap keberadaan pabrik Semen Indonesia. Sementara, Semen Indonesia telah memperoleh izin lingkungan yang diterbitkan pada era Gubernur Jawa Tengah Bibit Waluyo.

Johny merasa heran bahwa dengan kelengkapan izin lingkungan yang memang sudah ada dimiliki Semen Indonesia, namun muncul sikap tidak suka terhadap aktivitas pabrik dari sekelompok orang.

Begitu juga dengan pertimbangan hukum dalam mengabulkan gugatan izin lingkungan Semen Indonesia, menurut Johny, seharusnya MA lebih berpihak dan berpandangan terhadap kepentingan industri dan perekonomian nasional.

“Jangan menjadi takut karena adanya desakan dari LSM kalau semua syarat-syarat sudah dipenuhi Semen Indonesia,” ucap dia.

Johny mengatakan, MA seharusnya lebih melihat aktivitas Semen Indonesia demi mewujudkan kebutuhan produksi semen nasional. Selain itu juga turut mendukung pertumbuhan perekonomian Indonesia melalui ekspor dan impor semen.

“Jelas, kini secara ekonomi nasional telah rugi. Produksi Semen Indonesia kan bisa dijual untuk penerimaan negara,” tutur Johny.

Hal lainnya, Johny mengatakan, persoalan yang membelit Semen Indonesia saat ini amat berpengaruh terhadap iklim investasi di Indonesia. Johny berpendapat, investor menjadi bingung dan merasa tidak memiliki kepastian sebab secara tiba-tiba izin lingkungan yang telah sah dimiliki Semen Indonesia lalu dibatalkan.

“Investor jadinya merasa takut, khawatir, tiba-tiba tidak pasti status bisnis Semen Indonesia. Izin lingkungan sudah ada, Amdal lengkap, tapi semua dibatalkan,” ujar Johny.

Kabarnya, pabrik Semen Indonesia telah merampungkan proses pembangunan hingga mencapai 95 persen dan diharapkan tahun 2017 telah bisa beroperasi. Pabrik Semen Indonesia menempati areal lahan seluas 55 hektar dan diprediksi mampu berproduksi hingga 130 tahun.

Investasi pembangunan pabrik Semen Indonesia diperkirakan mencapai Rp 4,5 triliun dan mayoritas dimiliki oleh Indonesia. ( Tim)

Editor : Andi A Effendy


Halaman Depan | Lihat Daftar Berita Pilihan, Berita Terkini, Berita Utama, Ekobis | trackback from your own site.


Comments are closed.

Tulisan Terkait

15 - Mar – 2015 - Admin1

Delapan Dosen UNKRIT Lanjut S3

28 - Jan – 2015 - Admin1

Kadis Kelautan Dan Perikanan : Luas Tambak Pangkep Capai 10,30 Hektar

13 - Jan – 2015 - Admin1

Kabupaten Kembar Digegerkan Issu Kedatangan Ketua KPK

19 - Feb – 2017 - Admin1

Menteri Perhubungan RI Tinjau Fasilitas Perhubungan Di Wakatobi

2 - Jan – 2016 - Admin1

Aneh, Publik Masih Pertanyakan Pemberian Gelar Kebangsawan Bone Untuk Kapolri

Tulisan Terkait

28 - Sep – 2015 - Admin1

Woow, Mayat Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan di Jalan Metro Tanjung Bunga Makassar

4 - Nov – 2015 - Admin1

Aksi Mahasiswa HMI Gowa Raya Minta Kapolda Sulselbar Minta Maaf

12 - Sep – 2014 - Admin1

Sertijab Lima Perwira Polres Wajo. Kasat Lantas Dijabat Iptu Abd Azis.

28 - Sep – 2015 - Admin1

Lagi, Jamaah Haji Asal Sulbar Wafat Ditragedi Mina

18 - Aug – 2015 - Admin1

369 PTS se-Sulawesi Kumpul di Makassar

View Desktop Version
by Mobile Domain